7 Hal Tentang Makanan yang Harus Diketahui untuk Mengatasi Asam Lambung

- Publisher

Sabtu, 11 November 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Membuat perubahan pola makan yang bijak dapat membantu mengelola gejala asam lambung.

Membuat perubahan pola makan yang bijak dapat membantu mengelola gejala asam lambung.

Jakarta, SuaraNet– Apakah Anda sering merasakan sensasi terbakar di dada setelah menyantap hidangan favorit? Jika iya, Anda mungkin mengalami gangguan asam lambung. Asam lambung yang berlebihan dapat menyebabkan peradangan pada kerongkongan dan menyebabkan gejala seperti nyeri dada, mulas, dan mual.

Meskipun pengobatan medis sering diperlukan untuk mengatasi masalah ini, perubahan pola makan juga dapat berperan penting dalam mengurangi gejala. Dalam artikel ini, kami akan membahas makanan yang cocok untuk penderita asam lambung dan bagaimana mengonsumsinya dengan bijak untuk meredakan ketidaknyamanan.

1. Menghindari Makanan Pedas dan Berlemak secara Berlebihan

Makanan pedas dan berlemak memang nikmat di lidah, tetapi bagi penderita asam lambung, konsumsinya dapat menjadi mimpi buruk. Makanan pedas seperti cabai, bawang putih, dan rempah-rempah tertentu dapat memicu produksi asam lambung yang berlebihan, menyebabkan gejala yang tidak nyaman.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Begitu pula dengan makanan berlemak, seperti makanan cepat saji dan makanan digoreng dalam minyak banyak. Lemak yang tinggi dapat memperlambat proses pencernaan dan membuat lambung bekerja lebih keras. Oleh karena itu, penting untuk menghindari makanan pedas dan berlemak secara berlebihan. Namun, bukan berarti Anda perlu menghilangkannya sepenuhnya dari menu Anda. Anda masih dapat menikmati makanan ini dalam jumlah yang wajar dan sesekali.

Baca Juga  Makan Nasi Goreng Malam Hari: Aman atau Tidak?

2. Menjaga Asupan Makanan Berserat Tinggi

Serat adalah teman baik bagi penderita asam lambung. Makanan berserat tinggi, seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, dapat membantu mengendalikan produksi asam lambung dan mengurangi risiko terjadinya refluks asam.

Serat juga membantu menjaga pencernaan tetap lancar dan mencegah sembelit, yang dapat memperburuk gejala asam lambung. Pastikan untuk menyertakan sumber serat dalam setiap makanan Anda, seperti apel, brokoli, kacang-kacangan, dan roti gandum.

Namun, ingatlah untuk mengonsumsi serat dengan jumlah yang tepat dan perlahan-lahan, karena konsumsi serat yang berlebihan juga dapat menyebabkan kembung dan gas.

3. Minum Air Putih Secara Teratur

Air putih adalah minuman terbaik untuk penderita asam lambung. Mengonsumsi air putih secara teratur dapat membantu melarutkan asam lambung yang berlebihan dan meredakan gejala seperti nyeri dada dan mulas.

Selain itu, air juga membantu menjaga kelembapan saluran pencernaan sehingga mencegah iritasi yang lebih parah. Pastikan untuk minum air putih dalam jumlah yang cukup setiap hari, sekitar 8-10 gelas, terutama antara makanan.

Hindari minuman berkafein, alkohol, dan minuman berkarbonasi, karena dapat merangsang produksi asam lambung dan memperburuk gejala.

4. Pilih Makanan Rendah Asam

Beberapa makanan memiliki kandungan asam yang tinggi dan dapat memicu refluks asam. Oleh karena itu, penderita asam lambung sebaiknya memilih makanan yang rendah asam. Contohnya, buah-buahan seperti pisang, apel, dan melon cenderung memiliki kandungan asam yang rendah dan aman untuk dikonsumsi.

Baca Juga  Kecelakaan di SMPN 88 Jakarta Barat: Siswa Ditabrak Mobil Guru saat Berteduh

Selain itu, pilihlah sumber protein rendah lemak seperti ayam tanpa kulit, ikan, dan tahu. Hindari makanan dan minuman asam seperti tomat, jeruk, cuka, dan minuman bersoda.

5. Mengonsumsi Karbohidrat Kompleks

Karbohidrat kompleks, seperti roti gandum, nasi merah, dan oatmeal, dapat membantu mengontrol produksi asam lambung.

Karbohidrat kompleks membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna, sehingga memberikan rasa kenyang lebih lama dan mengurangi kemungkinan refluks asam. Pilihlah sumber karbohidrat yang sehat dan tinggi serat untuk menjaga keseimbangan nutrisi dalam pola makan Anda.

6. Perhatikan Ukuran Porsi

Selain memilih makanan yang tepat, penting juga untuk memperhatikan ukuran porsi makanan. Makan dalam porsi yang terlalu besar dapat memberikan tekanan ekstra pada lambung dan meningkatkan risiko refluks asam.

Sebaiknya, makanlah dalam porsi kecil dan sering, dan kunyah makanan dengan baik sebelum menelannya. Juga, hindari makan terlalu cepat atau terburu-buru, karena dapat memicu refluks asam.

7. Hindari Makan Malam Terlalu Dekat dengan Waktu Tidur

Makan malam terlalu dekat dengan waktu tidur dapat meningkatkan risiko refluks asam. Ketika kita berbaring, gravitasi tidak lagi membantu mencegah naiknya asam lambung ke kerongkongan. Oleh karena itu, usahakan untuk makan malam setidaknya 2-3 jam sebelum tidur. Ini memberi waktu pada lambung untuk mencerna makanan dengan baik sebelum kita berbaring. Jika Anda merasa lapar menjelang tidur, pilihlah camilan ringan yang rendah lemak dan rendah asam, seperti yogurt rendah lemak atau kacang-kacangan.

Baca Juga  Deklarasikan Prabowo, Projo Siap Menangkan Prabowo di Pilpres 2024

Membuat perubahan pola makan yang bijak dapat membantu mengelola gejala asam lambung. Menghindari makanan pedas dan berlemak secara berlebihan, menjaga asupan serat tinggi, minum air putih secara teratur, memilih makanan rendah asam, mengonsumsi karbohidrat kompleks, memperhatikan ukuran porsi, dan menghindari makan malam terlalu dekat dengan waktu tidur adalah langkah-langkah penting untuk meredakan ketidaknyamanan yang disebabkan oleh asam lambung. Namun, setiap individu mungkin memiliki respons yang berbeda terhadap makanan, jadi penting untuk mencoba dan mengamati bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap makanan tertentu.

Jika gejala asam lambung Anda tidak kunjung membaik atau semakin memburuk, segeralah berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penang Lekanan medis yang tepat.

_ _ _ _ _ _ _ _ _
Temukan berita dan artikel menarik lainya di Google News dari SuaraNet.id

Print Friendly, PDF & Email

Berita Terkait

Cara Jitu Menjaga Kesehatan Hingga Tua
Bahaya yang Mengintai di Balik Kesepian
Makan Nasi Goreng Malam Hari: Aman atau Tidak?
Hindari Lapar Malam dengan 5 Makanan Sehat Ini
RS Larasati Pamekasan Sambut Spesialis Kandungan Baru, Meningkatkan Layanan Ibu dan Anak
Tetap Khusyu’ Saat Beribadah: 5 Strategi Efektif Mengatasi Waswas
Trik Tetap Sehat Selama Bulan Ramadan: Panduan Praktis Berdasarkan Ajaran Islam
5 Menu Sarapan Sehat dan Praktis untuk Mengawali Hari yang Sibuk

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 14:37 WIB

Cara Jitu Menjaga Kesehatan Hingga Tua

Sabtu, 29 Juni 2024 - 11:29 WIB

Bahaya yang Mengintai di Balik Kesepian

Sabtu, 15 Juni 2024 - 22:30 WIB

Makan Nasi Goreng Malam Hari: Aman atau Tidak?

Selasa, 28 Mei 2024 - 21:29 WIB

Hindari Lapar Malam dengan 5 Makanan Sehat Ini

Sabtu, 4 Mei 2024 - 11:47 WIB

RS Larasati Pamekasan Sambut Spesialis Kandungan Baru, Meningkatkan Layanan Ibu dan Anak

Jumat, 22 Maret 2024 - 08:33 WIB

Tetap Khusyu’ Saat Beribadah: 5 Strategi Efektif Mengatasi Waswas

Jumat, 15 Maret 2024 - 02:36 WIB

Trik Tetap Sehat Selama Bulan Ramadan: Panduan Praktis Berdasarkan Ajaran Islam

Selasa, 6 Februari 2024 - 08:31 WIB

5 Menu Sarapan Sehat dan Praktis untuk Mengawali Hari yang Sibuk

Berita Terbaru

Dok. Dutabaca

Berita

PBNU Sesalkan Kunjungan Lima Cendekiawan NU ke Israel

Senin, 15 Jul 2024 - 22:38 WIB