Lesbumi PCNU Pamekasan Awali 100 Tahun A.A. Navis

- Publisher

Jumat, 17 Mei 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Lesbumi PCNU Pamekasan menghadirkan dua pembaca muda, yaitu Wardedy Rosi (tengah) dan Ikrar Izzul Haq (kanan), serta Samroni sebagai moderator (kiri).

Lesbumi PCNU Pamekasan menghadirkan dua pembaca muda, yaitu Wardedy Rosi (tengah) dan Ikrar Izzul Haq (kanan), serta Samroni sebagai moderator (kiri).

Pamekasan, SuaraNet—Tak mau kalah, Lembaga Seni Budaya Muslim Indonesia (Lesbumi) PCNU Pamekasan Divisi Sastra mengawali peringatan 100 Tahun A.A. Navis di Indonesia. Peringatan hari kelahiran ke-100 sastrawan Minang itu ditaja oleh UNESCO.

Acara tersebut dikemas dalam Mimbar Budaya 12, sebuah gelar rutinan yang dilaksanakan Lesbumi PCNU Pamekasan. “Mungkin ini pertama kalinya acara yang memperingati 100 tahun A.A. Navis di Indonesia,” ucap Royyan Julian (34), pengurus Lesbumi PCNU Pamekasan ketika membuka acara. Mimbar Budaya kala itu akan mendiskusikan perjalanan hidup dan karya-karyanya.

Digelar di Kafe Manifesco, Jalan Raya Jalmak pada Kamis (16/05) pukul 19.00 hingga 22.00 WIB, majelis tersebut diberi tajuk “Navis, Hidup, dan Cerita-Ceritanya”. Lesbumi PCNU Pamekasan mengundang dua pembaca muda, yaitu Wardedy Rosi (21), mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia Universitas Madura dan Ikrar Izzul Haq (22), mahasiswa Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Airlangga.

ADVERTISEMENT

cc59f439 1d50 439b 9c3d 98bc5fcbcdb8 scaled
33dda0b5 fba7 402f 989c e591e49519cf scaled
cc59f439-1d50-439b-9c3d-98bc5fcbcdb8
33dda0b5-fba7-402f-989c-e591e49519cf
previous arrow
next arrow

SCROLL TO RESUME CONTENT

Rosi mengungkap bahwa dalam perjalanan hidupnya, Navis memerankan diri sebagai seorang sastrawan, jurnalis, dan sempat menjabat sebagai anggota dewan perwakilan rakyat. Ada sejarah suram saat Navis menjadi redaktur di Radio Republik Indonesia. Navis adalah seorang pekerja keras yang seringkali mencoba hal-hal baru. Kedatangan tamu dari UNESCO mendorong Navis menekuni budaya Minangkabau untuk membantu lembaga PBB tersebut yang tengah menjalankan penelitian di Sumatera Barat. Tungkus lumus dalam budaya Minang tentunya memberi roh pada karya-karyanya.

Baca Juga  Menelusuri Akar Tradisi Kurban yang Membentang Abad

Sementara itu, saat memaparkan cerpen-cerpen Navis, Ikrar berkata bahwa pembaca Indonesia cenderung pragmatis. Hal-hal abstrak dianggap terlalu tinggi. Maka, karya-karya realislah yang banyak diciptakan para pengarang Indonesia. Hal itu sekaligus menjawab mengapa fiksi-fiksi Navis tidak menggunakan bentuk-bentuk eksperimental.

“Membaca Navis adalah membaca satire,” terang Ikrar. “Nyinyir menjadi ciri yang melekat dalam karya-karyanya. Navis terkenal sebagai pencemooh nomor wahid. Isi cerpen-cerpen Navis banyak menggaungkan perihal egoisme dan moralisme. Bentuk yang ditawarkan fiksi-fiksinya adalah cerita berbingkai. Cerita berlapis inilah estetika karya-karya Navis.”

Bagi Ikrar, puncak karya Navis, yaitu “Robohnya Surau Kami” dengan alasan bentuk dan isi yang menjadi karakter sastrawan kelahiran 17 November 1924 itu hadir penuh seluruh dalam cerpen tersebut. Rosi mengaminkan pendapat Ikrar dengan menambahkan novel Kemarau sebagai masterpiece-nya juga.

Dialog sastra yang berlangsung selama dua setengah jam tersebut dihadiri kebanyakan mahasiswa yang belajar sastra Indonesia. “Acara ini bagus sekali untuk memberi pengayaan tentang sastra dan kritik sastra Indonesia, khususnya bagi kami yang sedang belajar sastra Indonesia di kampus,” aku Ade Agustian (21) sebagai audiens. “Detail materi yang disuguhkan kedua pembicara juga tidak kami dapatkan di bangku kuliah,” tambah Ratna Widya (22) yang juga hadir pada acara tersebut.

Baca Juga  Ganjar Pranowo Sampaikan Tujuh Gagasan Strategis untuk Masa Depan Indonesia

*)Samroni adalah mahasiswa Pendidikan Bahasa Indonesia Universitas Madura.

Print Friendly, PDF & Email

Penulis : Samroni

Berita Terkait

Panduan Memilih Hewan Kurban Terbaik untuk Idul Adha
Menelusuri Akar Tradisi Kurban yang Membentang Abad
Potret Achmad Baidowi, Calon Bupati Pamekasan Melalui Kacamata Kiai Tijani
Karakteristik Ideal Penuntut Ilmu Menurut Pemikiran Imam Al-Ghazali
Kata dan Rupa Danarto dalam Tilikan Hyphen
Menyibak Keutamaan dan Rahasia Amalan Hari Jumat
Membaca Amalan yang Menggetarkan Hati di Hari Raya Idul Fitri: Upaya Mendekatkan Diri kepada Allah
Ikhtiar Raih Berkah Ramadan, Rudy Susanto Calon Bupati Pamekasan Berbagi Santunan untuk Anak Yatim

Berita Terkait

Minggu, 16 Juni 2024 - 10:44 WIB

Panduan Memilih Hewan Kurban Terbaik untuk Idul Adha

Minggu, 16 Juni 2024 - 10:17 WIB

Menelusuri Akar Tradisi Kurban yang Membentang Abad

Senin, 10 Juni 2024 - 09:37 WIB

Potret Achmad Baidowi, Calon Bupati Pamekasan Melalui Kacamata Kiai Tijani

Kamis, 6 Juni 2024 - 22:10 WIB

Karakteristik Ideal Penuntut Ilmu Menurut Pemikiran Imam Al-Ghazali

Jumat, 17 Mei 2024 - 13:02 WIB

Lesbumi PCNU Pamekasan Awali 100 Tahun A.A. Navis

Kamis, 16 Mei 2024 - 13:06 WIB

Kata dan Rupa Danarto dalam Tilikan Hyphen

Jumat, 19 April 2024 - 11:40 WIB

Menyibak Keutamaan dan Rahasia Amalan Hari Jumat

Rabu, 10 April 2024 - 01:03 WIB

Membaca Amalan yang Menggetarkan Hati di Hari Raya Idul Fitri: Upaya Mendekatkan Diri kepada Allah

Berita Terbaru

Ketua Majelis Ratna Dewi Pettalolo saat membacakan amar putusan perkara nomor. (foto: ist)

Berita

DKPP Pecat 10 Penyelenggara Pemilu di Pamekasan

Selasa, 23 Jul 2024 - 12:35 WIB