Darah Tinggi: Memahami Risiko dan Mencegah Dampak Buruk pada Kesehatan

- Publisher

Sabtu, 25 November 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Setiap pendarahan yang serius harus ditangani oleh tenaga medis yang terlatih secepat mungkin.

Setiap pendarahan yang serius harus ditangani oleh tenaga medis yang terlatih secepat mungkin.

Lifestyle, SuaraNet–Penyakit darah tinggi atau hipertensi adalah kondisi kesehatan yang serius yang dapat memiliki dampak yang merugikan bagi tubuh kita. Meskipun sering kali tidak menunjukkan gejala yang jelas, tekanan darah tinggi dapat menyebabkan komplikasi serius seperti penyakit jantung, stroke, dan kerusakan organ lainnya.

Untuk melindungi kesehatan kita, penting untuk memahami dampak yang ditimbulkan oleh darah tinggi dan mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat.

1. Serangan Jantung:

ADVERTISEMENT

cc59f439 1d50 439b 9c3d 98bc5fcbcdb8 scaled
33dda0b5 fba7 402f 989c e591e49519cf scaled
cc59f439-1d50-439b-9c3d-98bc5fcbcdb8
33dda0b5-fba7-402f-989c-e591e49519cf
previous arrow
next arrow

SCROLL TO RESUME CONTENT

Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah dan menyulitkan jantung dalam memompa darah. Jika kondisi ini dibiarkan tanpa pengendalian, risiko serangan jantung meningkat secara signifikan. Serangan jantung terjadi saat aliran darah ke jantung terhenti, menyebabkan kerusakan permanen pada otot jantung.

Oleh karena itu, penting untuk mengendalikan tekanan darah tinggi untuk mengurangi risiko serangan jantung yang mematikan.

2. Stroke:

Tekanan darah tinggi juga merupakan faktor risiko utama untuk stroke. Stroke terjadi ketika pasokan darah ke otak terhenti atau terganggu, menyebabkan kerusakan pada jaringan otak. Hal ini dapat mengakibatkan kecacatan fisik, gangguan bicara, gangguan kognitif, bahkan kematian.

Dengan mengendalikan tekanan darah tinggi, kita dapat mengurangi risiko stroke yang serius dan mempertahankan kesehatan otak yang baik.

3. Kerusakan Ginjal:

Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah di ginjal. Ginjal bertanggung jawab untuk menyaring limbah dan mengatur keseimbangan cairan dalam tubuh. Jika kerusakan terjadi, fungsi ginjal dapat terganggu dan menyebabkan gagal ginjal. Gagal ginjal memerlukan pengobatan serius seperti cuci darah atau transplantasi ginjal. Dengan mengontrol tekanan darah tinggi, kita dapat melindungi kesehatan ginjal kita dan mencegah komplikasi yang berbahaya.

Baca Juga  Hati-hati! Makanan yang Tidak Boleh Dimakan oleh Pengidap Stroke

4. Masalah pada Mata:

Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan pembuluh darah di mata. Hal ini dapat mengakibatkan masalah penglihatan seperti retinopati hipertensif, yang dapat menyebabkan penglihatan buram atau bahkan kebutaan. Selain itu, tekanan darah tinggi juga meningkatkan risiko glaukoma, yaitu kondisi yang merusak saraf penglihatan.

Dengan menjaga tekanan darah dalam kisaran normal, kita dapat melindungi mata kita dan mempertahankan penglihatan yang sehat.

5. Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah Lainnya:

Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan berbagai penyakit jantung dan pembuluh darah lainnya, seperti gagal jantung, penyakit arteri koroner, dan penyakit arteri perifer. Kondisi-kondisi ini dapat mengganggu aliran darah yang sehat ke berbagai organ tubuh dan menyebabkan gejala yang mengganggu serta mengancam nyawa. Dengan mengelola tekanan darah secara efektif, kita dapat mengurangi risiko terkena penyakit jantung dan pembuluh darah yang serius.

Darah tinggi adalah penyakit yang serius dan berbahaya yang dapat memiliki dampak yang merugikan pada kesehatan kita. Risiko serangan jantung, stroke, kerusakan ginjal, masalah mata, dan penyakit jantung dan pembuluh darah lainnya dapat dihindari dengan mengendalikan tekanan darah kita. Penting untuk menjaga pola makan sehat, beraktivitas fisik secara teratur, mengelola stres, dan berkonsultasi dengan profesional medis untuk pengobatan yang tepat. Dengan upaya yang konsisten dan komitmen untuk menjaga tekananDarurat dan Pertolongan Pertama: Mengatasi Pendarahan

Baca Juga  MotoGP Australia 2023: Balapan Utama Digelar Hari Ini

Pendarahan merupakan kondisi di mana darah keluar dari tubuh melalui luka atau celah pada pembuluh darah. Pendarahan dapat terjadi karena berbagai alasan, seperti luka, cedera, atau kondisi medis tertentu. Ketika menghadapi situasi pendarahan, langkah-langkah pertolongan pertama yang tepat dapat membantu menghentikan pendarahan dan mencegah komplikasi lebih lanjut. Berikut ini panduan sederhana untuk membantu Anda mengatasi pendarahan dalam situasi darurat:

1. Tetap Tenang dan Evaluasi Situasi:

Pertama-tama, tetap tenang dan evaluasi situasi dengan cermat. Identifikasi sumber pendarahan dan tentukan sejauh mana luka tersebut. Jika mungkin, pastikan keselamatan diri sendiri dan orang lain sebelum melakukan tindakan pertolongan pertama.

2. Tekan Luka dengan Kuat:

Gunakan kain bersih atau tangan Anda sendiri untuk menekan luka dengan kuat. Tekan langsung pada area yang mengalami pendarahan dengan menggunakan bantuan telapak tangan atau jari-jari. Tekanan ini bertujuan untuk membantu pembuluh darah mengecil dan membantu proses pembekuan darah. Jika kain yang digunakan menjadi basah, tambahkan lapisan kain baru di atasnya, tetapi jangan angkat lapisan kain yang sudah ada.

3. Angkat Bagian yang Cedera:

Jika mungkin, angkat bagian tubuh yang mengalami pendarahan lebih tinggi dari tingkat jantung. Misalnya, jika pendarahan terjadi pada lengan, angkat lengan di atas tingkat jantung. Hal ini akan membantu mengurangi aliran darah ke luka dan memperlambat pendarahan.

Baca Juga  Kelompok Wanita Tani, Siasat Ibu-Ibu Jenggik Utara Penuhi Pangan Bersama

4. Kompresi dengan Perban:

Jika tekanan tangan tidak cukup untuk menghentikan pendarahan, Anda dapat menggunakan perban atau kain bersih untuk mengompresi luka. Bungkus perban dengan erat di sekitar luka, tetapi pastikan tidak terlalu ketat sehingga menghambat aliran darah ke bagian tubuh yang cedera.

5. Jangan Lepas Perban:

Setelah perban ditempatkan dan pendarahan berhenti, jangan melepaskannya. Biarkan perban tetap ada dan biarkan tenaga medis yang berpengalaman mengatasi luka lebih lanjut. Jika perban menjadi kotor atau basah, tambahkan lapisan perban baru di atasnya, tetapi jangan lepaskan perban yang sudah ada.

6. Panggil Bantuan Medis:

Setelah tindakan pertolongan pertama dilakukan, segera hubungi layanan darurat atau bawa orang yang mengalami pendarahan ke rumah sakit terdekat. Pendarahan yang parah atau yang tidak berhenti setelah langkah-langkah pertolongan pertama memerlukan perhatian medis segera.

Ingatlah bahwa langkah-langkah pertolongan pertama di atas hanya bertujuan untuk memberikan bantuan sementara dalam situasi darurat. Setiap pendarahan yang serius harus ditangani oleh tenaga medis yang terlatih secepat mungkin. Selain itu, penting untuk tetap tenang dan berusaha menjaga keselamatan Anda sendiri dan orang lain saat menghadapi situasi pendarahan.

Print Friendly, PDF & Email

Berita Terkait

Yuk, Tingkatkan Positive Vibe dengan Kebiasaan Sederhana Ini!
6 Langkah Sehat Memulai Hari Setelah Bangun Tidur
Kompak Curi Motor, Pasutri di Pamekasan Diringkus Polisi
Cahaya Ummat Pamekasan: Dari Halal Bi Halal Menuju Gerakan Kemanusiaan
Jokowi Soroti Prestasi dan Tantangan Kesehatan di Rakerkesnas 2024
PWI Pamekasan Ramaikan HPN 2024 dengan Luncurkan MCC, Upaya Meminimalisasi Oknum Mengaku Wartawan
7 khasiat air cengkeh untuk kesehatan, sahabat terbaik penderita penyakit tertentu
Harus Tau! Begini Cara Menjinakkan Tekanan Darah Tinggi

Berita Terkait

Sabtu, 13 Juli 2024 - 11:00 WIB

Yuk, Tingkatkan Positive Vibe dengan Kebiasaan Sederhana Ini!

Kamis, 6 Juni 2024 - 09:03 WIB

6 Langkah Sehat Memulai Hari Setelah Bangun Tidur

Senin, 27 Mei 2024 - 14:56 WIB

Kompak Curi Motor, Pasutri di Pamekasan Diringkus Polisi

Kamis, 9 Mei 2024 - 11:24 WIB

Cahaya Ummat Pamekasan: Dari Halal Bi Halal Menuju Gerakan Kemanusiaan

Jumat, 26 April 2024 - 10:54 WIB

Jokowi Soroti Prestasi dan Tantangan Kesehatan di Rakerkesnas 2024

Kamis, 1 Februari 2024 - 12:28 WIB

PWI Pamekasan Ramaikan HPN 2024 dengan Luncurkan MCC, Upaya Meminimalisasi Oknum Mengaku Wartawan

Sabtu, 9 Desember 2023 - 15:49 WIB

7 khasiat air cengkeh untuk kesehatan, sahabat terbaik penderita penyakit tertentu

Sabtu, 25 November 2023 - 23:16 WIB

Darah Tinggi: Memahami Risiko dan Mencegah Dampak Buruk pada Kesehatan

Berita Terbaru

Ketua Majelis Ratna Dewi Pettalolo saat membacakan amar putusan perkara nomor. (foto: ist)

Berita

DKPP Pecat 10 Penyelenggara Pemilu di Pamekasan

Selasa, 23 Jul 2024 - 12:35 WIB