Hati-hati! Makanan yang Tidak Boleh Dimakan oleh Pengidap Stroke

- Publisher

Kamis, 9 November 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi: ist

Ilustrasi: ist

SuaraNet-Kali ini, kita akan membahas pentingnya pengaturan pola makan bagi penderita stroke. Stroke adalah kondisi medis serius yang terjadi ketika pasokan darah ke otak terganggu.

Hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada otak dan berdampak pada kemampuan seseorang untuk bergerak, berbicara, dan berpikir secara normal. Selain perawatan medis yang tepat, pengaturan pola makan yang sehat juga menjadi faktor penting dalam mengelola kondisi ini.

Batasan Makanan yang Perlu Diperhatikan oleh Pengidap Stroke

Bagi penderita stroke, ada beberapa batasan makanan yang perlu diperhatikan guna menjaga kesehatan dan meminimalisir risiko komplikasi. Salah satu hal yang harus dihindari adalah makanan yang tinggi kandungan lemak jenuh dan kolesterol, seperti makanan cepat saji, daging merah berlemak, dan produk susu tinggi lemak. Lemak jenuh dan kolesterol dapat meningkatkan risiko penyumbatan pembuluh darah dan memperburuk kondisi stroke.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Selain itu, penderita stroke juga sebaiknya menghindari makanan tinggi garam. Konsumsi garam yang berlebihan dapat meningkatkan tekanan darah dan memperburuk tekanan darah tinggi yang sering kali menjadi faktor risiko utama stroke. Makanan olahan, makanan kaleng, dan makanan siap saji umumnya mengandung kandungan garam yang tinggi, sehingga sebaiknya dihindari.

Baca Juga  Robert Downey Jr. Mengaku Lega Tidak Memenangkan Oscar di Masa Muda

Makanan yang Harus Dihindari oleh Penderita Stroke

Ada beberapa jenis makanan yang harus dihindari oleh penderita stroke. Pertama, makanan yang mengandung lemak trans. Lemak trans umumnya ditemukan pada makanan olahan dan makanan cepat saji. Lemak trans dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat dalam tubuh dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Selain itu, penderita stroke juga disarankan untuk menghindari makanan yang tinggi gula tambahan. Gula tambahan dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes, dan masalah kesehatan lainnya. Makanan seperti minuman bersoda, permen, kue-kue manis, dan makanan penutup yang tinggi gula sebaiknya dihindari.

Pilihan Makanan Sehat untuk Penderita Stroke

Meskipun ada beberapa batasan, penderita stroke masih dapat menikmati berbagai pilihan makanan sehat. Konsumsi makanan tinggi serat seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian dapat membantu menjaga kesehatan sistem pencernaan dan mengendalikan berat badan. Selain itu, protein rendah lemak, seperti ikan, ayam tanpa kulit, dan kacang-kacangan, juga sangat dianjurkan.

Mengonsumsi makanan yang tinggi antioksidan juga penting bagi penderita stroke. Antioksidan dapat membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas. Buah-buahan seperti stroberi, blueberry, dan jeruk merupakan sumber antioksidan yang baik. Selain itu, konsumsi lemak sehat, seperti lemak tak jenuh tunggal yang ditemukan dalam alpukat, kacang-kacangan, dan minyak zaitun, juga direkomendasikan.

Baca Juga  7 Makanan yang Baik untuk Penderita Asam Urat, Sudah Dicoba?

Dalam mengelola kondisi stroke, pengaturan pola makan yang sehat memainkan peran penting. Penderita stroke perlu memperhatikan batasan makanan tertentu, seperti lemaktrans, kolesterol tinggi, garam berlebih, gula tambahan, dan makanan olahan. Namun, mereka tetap dapat menikmati pilihan makanan sehat yang meliputi buah-buahan, sayuran, biji-bijian, ikan, ayam tanpa kulit, kacang-kacangan, dan makanan tinggi antioksidan. Dengan mengikuti pola makan yang tepat, penderita stroke dapat membantu menjaga kesehatan mereka dan mengurangi risiko komplikasi yang terkait dengan kondisi tersebut.

Sebagai kesimpulan, bagi penderita stroke, pengaturan pola makan yang sehat sangat penting. Dengan menghindari makanan yang harus dihindari dan memilih makanan sehat, mereka dapat memperbaiki kualitas hidup mereka dan mengelola kondisi mereka dengan lebih baik. Namun, selalu penting untuk berkonsultasi dengan profesional medis atau ahli gizi untuk mendapatkan panduan yang sesuai dengan kebutuhan individu. Dengan menggabungkan perawatan medis yang tepat dan pola makan yang sehat, penderita stroke dapat memperoleh manfaat jangka panjang bagi kesehatan mereka.

_______
Temukan berita dan artikel menarik lainya di Google News dari SuaraNet.id

Baca Juga  Makan Nasi Goreng Malam Hari: Aman atau Tidak?

Print Friendly, PDF & Email

Berita Terkait

Yuk, Tingkatkan Positive Vibe dengan Kebiasaan Sederhana Ini!
Cara Jitu Menjaga Kesehatan Hingga Tua
Bahaya yang Mengintai di Balik Kesepian
Makan Nasi Goreng Malam Hari: Aman atau Tidak?
6 Langkah Sehat Memulai Hari Setelah Bangun Tidur
Hindari Lapar Malam dengan 5 Makanan Sehat Ini
Kompak Curi Motor, Pasutri di Pamekasan Diringkus Polisi
Cahaya Ummat Pamekasan: Dari Halal Bi Halal Menuju Gerakan Kemanusiaan

Berita Terkait

Kamis, 11 Juli 2024 - 14:37 WIB

Cara Jitu Menjaga Kesehatan Hingga Tua

Sabtu, 29 Juni 2024 - 11:29 WIB

Bahaya yang Mengintai di Balik Kesepian

Sabtu, 15 Juni 2024 - 22:30 WIB

Makan Nasi Goreng Malam Hari: Aman atau Tidak?

Kamis, 6 Juni 2024 - 09:03 WIB

6 Langkah Sehat Memulai Hari Setelah Bangun Tidur

Selasa, 28 Mei 2024 - 21:29 WIB

Hindari Lapar Malam dengan 5 Makanan Sehat Ini

Senin, 27 Mei 2024 - 14:56 WIB

Kompak Curi Motor, Pasutri di Pamekasan Diringkus Polisi

Kamis, 9 Mei 2024 - 11:24 WIB

Cahaya Ummat Pamekasan: Dari Halal Bi Halal Menuju Gerakan Kemanusiaan

Sabtu, 4 Mei 2024 - 11:47 WIB

RS Larasati Pamekasan Sambut Spesialis Kandungan Baru, Meningkatkan Layanan Ibu dan Anak

Berita Terbaru

Dok. Dutabaca

Berita

PBNU Sesalkan Kunjungan Lima Cendekiawan NU ke Israel

Senin, 15 Jul 2024 - 22:38 WIB